Lembaga Psikologi Progressio
Search
Calender

« April 2014 »
Mo Tu We Th Fr Sa Su
  1 2 3 4 5 6
7 8 9 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29 30        

Macam-macam Gangguan Autis

Gangguan autis dapat dibedakan berdasarkan gejala-gejela yang dimunculkan. Macam-macam gangguan autis ini berbeda-beda pada setiap anak autis tergantung parah tidaknya gejala autis yang dialami oleh anak.
Karakteristik Penderita Autis dapat dilihat dari masalah/gangguan yang dialami oleh anak autis itu sendiri, sehingga gangguan autis dibedakan berdasarkan gangguannya (Handoyo, 2009), yaitu:
Komunikasi
Perkembangan bahasa lambat atau sama sekali tidak ada, anak tampak seperti tuli, sulit berbicara, atau pernah berbicara tapi kemudian sirna, Kadang kata-kata yang digunakan tidak sesuai artinya, Mengoceh tanpa arti berulang-ulang, dengan bahasa yang tak dapat dimengerti orang lain.
Bicara tidak dipakai untuk alat berkomunikasi senang meniru atau membeo (echolalia), senang meniru, dapat hafal betul kata- kata atau nyanyian tanpa mengerti artinya. Sebagian dari anak ini tidak berbicara (non verbal) atau sedikit berbicara (kurang verbal) sampai usia dewasa, senang menarik-narik tangan orang lain untuk melakukan apa yang ia inginkan, misalnya bila ingin meminta sesuatu.
Interaksi sosial
Anak autis lebih suka menyendiri tidak ada atau sedikit kontak mata, atau menghindar untuk bertatapan tidak tertarik untuk bermain bersama teman bila diajak bermain, ia tidak mau dan menjauh.
Gangguan sensoris
Sangat sensistif terhadap sentuhan, mereka seperti tidak suka dipeluk bila mendengar suara keras langsung menutup telinga senang mencium-cium bau, menjilat mainan atau benda-benda, dan mereka tidak sensitif terhadap rasa sakit dan rasa takut.
Pola bermain
Anak- anak yang mengalami gangguan autis tidak dapat bermain seperti anak-anak yang lain pada umumnya, meraka tidak suka bermain dengan anak sebayanya, tidak kreatif, tidak imajinatif, tidak bermain sesuai fungsi mainan, contohnya: sepeda dibalik lalu rodanya diputar-putar, selain itu meraka senang akan benda- benda yang berputar, seperti kipas angin, roda sepeda, selain itu mereka dapat sangat menyukai benda-benda tertentu yang dipegang terus-menerus dan bisa dibawa kemana-mana.
Perilaku
Kebanyakan anak-anak yang mengalami gangguan autis berperilaku berlebihan/hiperaktif atau kekurangan/hipoaktif, memperlihatkan perilaku stimulasi diri seperti bergoyang-goyang, mengepakkan tangan seperti burung, berputar-putar, mendekatkan mata ke pesawat TV, lari/berjalan bolak balik, melakukan gerakan yang diulang-ulang tidak suka pada perubahan dapat pula duduk bengong dengan tatapan yang kosong.
Emosi
Karena anak autis tidak bisa mengungkapkan apa yang mereka inginkan sehingga sering marah-marah tanpa alasan yang jelas, tertawa-tawa, menangis tanpa alasan temper tantrum (mengamuk tak terkendali) jika dilarang atau tidak diberikan keinginannya, kadang suka menyerang dan merusak, Kadang- kadang anak autis berperilaku yang menyakiti dirinya sendiri, tidak mempunyai empati dan tidak mengerti perasaan orang lain.
source : http://www.psychologymania.com/2012/06/macam-macam-gangguan-autis.html
Did you like this? Share it:

Leave a Reply

Before you submit form:
Human test by Not Captcha
Visitors
  • © 2010-2011
  • Contact: Devi
  • Updated: February 10, 2013
  • Total visits: 32,265
  • Last 24 hours: 278
  • On-line: 0
© 2010-2011 — Contact: Devi — Updated: February 10, 2013 — Total visits: 32,265 — Last 24 hours: 278 — On-line: 0